Festival Tepi Sawah, Seni untuk Lingkungan

Satu lagi even menarik bakal digelar di Bali.

Acara bertajuk Festival Tepi Sawah akan digelar di Omah Apik, Ubud pada 3-4 Juni mendatang. Dengan semangat collaborative art, beragam agenda akan hadir seperti workshop seni dan pendidikan lingkungan, serta penampilan seni musik, gerak dan tari.

Di dalamnya juga aka nada kolaborasi antara pelaku seni dan pekerja kreatif dari berbagai cabang seni seperti musik, tari, theater, sinematografi, visual arts, kerajinan, serta berbagai cabang seni lainnya.

Sesuai namanya, Festival Tepi Sawah akan memanfaatkan area di tepi sawah sebagai tempat utama kegiatan terutama kegiatan musik dan pertunjukan seni lainnya. Di tempat acara yang unik di pinggiran desa ini, penyelenggara akan merancang panggung khusus, Uma, yang melatar-depani panorama simbolik tempat aspirasi ini terlahir, di tepi sawah.

Sejumlah seniman yang akan mengisi acara antara lain Tompi, Dewa Alit, Bona Alit, Sisca Guzheng, Brahma Diva Kencana, Nita Aartsen, Jasmine Okubo, Gustu Bramanta, Tebo Aumbara, Dodi Sambodo, dan Fascinating Rhytm Community.

Festival Tepi Sawah digagas tiga pelaku seni, Anom Darsana, Nita Aartsen, dan Etha Widiyanto. Tiga tokoh dari latar belakang yang berbeda ini mencoba memberi perhatian khusus terhadap perpaduan elemen kreatif dengan pendidikan serta penerapan akan pentingnya kelestarian lingkungan hidup.

“Kami akan mewujudkan festival ini dengan mengajak berbagai komunitas seni serta membangun beberapa relasi dan networking yang mendukung acara ini. Memberikan kesempatan kepada semua orang kreatif untuk berkarya adalah tujuan kami,” jelas Anom Darsana.

Anom menambahkan keseluruhan festival akan mencerminkan serta membawa pesan kesadaran akan kelestarian lingkungan dan prinsip reduce, reuse, recycle (kurangi, gunakan kembali, dan daur ulang) baik dalam hal produksi, penjualan makanan dan minuman, penangan sampah, pembuangan limpah, dan sebagainya.

Munculnya ide untuk menggelar Festival Tepi Sawah didasari pemahaman akan masyarakat Bali yang telah meleburkan diri ke dalam proses berkesenian. Pertunjukan seni musik, tari dan drama, adalah ekspresi yang tidak terpisahkan dari budaya hidup keseharian mereka dalam menjalankan prinsip Tri Hita Karana, yang mengedepankan keselarasan hubungan antar manusia, dengan alam sekitar, dan dengan Tuhannya.

Begitulah, Festival Tepi Sawah yang terbilang unik terinspirasi dari siklus dan irama kehidupan masyarakat desa agraria di Bali, yang mewarnai hari-hari mereka dengan kesederhanaan damai dan kebersamaan selaras, dalam menanam harapannya, memupuk kesejahteraannya, bersabar menunggu hujan berhari-hari; sampai saat ketika bulir padi mulai menguning, mereka bersorak-sorai merayakannya.

Terkait itu pula, Festival Tepi Sawah dimaksudkan sebagai bagian dari sorak sorai itu. Festival ini mendamaikan dikotomi modern versus tradisional dengan mengupayakan collaborative art. Semangat kolektif khas masyarakat Bali menjadi semangat utama acara ini.

Ke depannya, Festival Tepi Sawah diproyeksikan sebagai sebuah acara kesenian tahunan berorientasi ramah lingkungan, yang akan melibatkan dan menghadirkan seniman-seniman dari berbagai cabang seni, untuk berkolaborasi dan berkarya dalam kebersamaan.

Dalam gerakan kesadaran lingkungan ini, Festival Tepi Sawah berkolaborasi dengan Clean Bali Series, sebuah program buku dan pendidikan tentang kesadaran lingkungan untuk anak-anak, yang sudah dimulai sejak tahun 2006. Program ini telah aktif menggalang program bulanan “Bali Bersih” di venue festival, Omah Apik, bersama beberapa organisasi dan aktivis lingkungan, pendidikan, seni dan budaya, untuk memberikan ruang belajar kepada anak-anak setempat tentang Kesadaran Lingkungan. [b]

Putu Hendra Brawijaya Putra, yang lebih dikenal dengan nama Saylow Alrite. Walaupun lahir di Malang, Jawa Timur tapi dia adalah putra asli Karangasem tepatnya Dusun Tanahampo, Desa Ulakan, Kecamatan Manggis. Pria periang ini sekarang berdomisili di Panjer, Denpasar setelah hampir 9 tahun merantau di Yogyakarta. Berprofesi sebagai Web & Graphic Designer, Promotor Musik & Film, Blogger dan mengelola sebuah Web Design Studio yang jarang dapat project. :P | Twitter: @Saylow | Facebook: Saylow Alrite | Instagram: @Saylow

Catering Bali

Related posts

*

Top